Tuesday, June 20, 2017

Tuesday, June 13, 2017

Kenapa Akuisisi Su-35K Versi Export akan "sangat menguntungkan"

Su-35S with R-27    Credit: Vitaly V kuzmin
Fakta: AU Russia tidak pernah mengoperasikan missile R-77,
melainkan missile kuno R-27, buatan pabrik Artem, Ukrania

Ada beberapa pernyataan menarik pada 12-Juni-2017 ini, mengenai kemungkinan akuisisi Su-35 Versi Export, seperti dikutip Kompas, dan Tribun News.
  • Russia dikabarkan akan membangun pabrik spare part untuk Sukhoi, dan karena itu Sukhoi tidak perlu lagi dikirim ke Russia untuk diperbaiki
  • Kontrak akan melibatkan barter, dan akan dilakukan G-to-G, tidak ada perantara.
Sayangnya, kedua pernyataan ini sangat berlawanan dengan pengalaman India dalam bertransaksi dengan Russia. Ini walaupun India adalah customer mereka yang terbesar, paling penting, dan paling setia sejak tahun 1960. Yah, India mengimport 70% alutsista mereka dari Russia, dengan nilai total akuisisi mencapai lebih dari $5 milyar per tahun, mempunyai banyak kabar gembira re akuisisi 277 Su-30MKI mereka:
Defense News, 22-Maret-2017
Apa yang didapat India dari akuisisi 277 Su-30 MKI,
bukan 10 Su-35K
Padahal Rosoboronexport, menurut amanat Presiden Russia sendiri adalah agen perantara resmi transaksi alutsista Russia. Mana pernah ada Government-to-Government deal yang langsung untuk transaksi pembelian senjata buatan Russia?
Rosobornexport HARUS menjadi "state intermediaries" (Perantara)
untuk semua penjualan export senjata Ruski.

Tentu saja "komisi perantara" disini sifatnya relatif.
Tidak akan terjamin dibawah 5%.
Defence Aerospace Link
Tetapi mungkinkah ada strategi tersembunyi dibalik pernyataan yang kelihatan bertolak belakang dengan kenyataan ini?

Apakah mungkin akuisisi Su-35K, justru akan sangat menguntungkan Indonesia?

Thursday, June 8, 2017

News Update: Berita buruk dari KF-X, dan Su-35

Su-35S Local Version in Syria - Credits: Russian MoD
Apakah masih merasa berkukuh untuk terus mendukung model export downgrade Su-35K, dan KF-X sebagai pesawat tempur Indonesia terbaik di masa depan, yang akan bersedia memenuhi semua kebutuhan, dan tantangan nasional dengan setulus hati?

Kabar gembira.... karena berita-berita buruk dari sumber-sumber resmi mengenai kedua model ini hanya akan terus semakin bertambah banyak semakin hari. 

Mari memperhatikan beberapa berita update dari kedua pesawat "keinginan semu" ini, kembali dari beberapa sumber berita resmi.

Saturday, June 3, 2017

Analisa: Kenapa Swedia harus terus mengoperasikan Gripen-C

Gripen-C MS20  Gambar: Saab
.... sampai lebih lama dari tahun 2026.

Saat ini renstra untuk Flygvapnet Swedia hanya akan memberi keterbatasan alokasi anggaran untuk mengoperasikan Gripen-C sampai tahun 2026, sebelum ke-60 Gripen-E akan sepenuhnya menggantikan armada 100 Gripen-C/D yang sekarang. 

Kolonel Magnus Liljegren, dalam pernyataannya di Stockholm, 8-Mei-2017, menyatakan kalau Flygvapnet sedang melihat opsi untuk mengoperasikan 73 Gripen-C sampai melewati tahun 2026, termasuk 24 Gripen-D twin-seater sebagai trainer untuk pilot Gripen-E di kemudian hari. Kolonel Liljegren menyebut lebih lanjut kalau kemungkinan alokasi anggaran akan disetujui untuk mengoperasikan Gripen-C lebih lama dari rencana semula.

Berikut beberapa alasan logis, kenapa Flygvapnet harus mempertahankan lebih lama dari tahun 2026.

Monday, May 29, 2017

Skandal AW101 (3): Kenapa pemerintah harus menuntut REFUND

Credits: Widodo S. Jusuf / ANTARA / POOL / 17
MSN-50248 - barang bukti transaksi illegal tanpa seijin pemerintah, atau DPR
(Widodo S. Jusuf/ANTARA/POOL/17)
Sebagaimana dilaporkan dalam Detik News, dari hasil penyelidikan bersama antara Kepolisian, BPK, PPATK, KPK, dan TNI sendiri, kasus AW101 akhirnya secara resmi dinyatakan sebagai kasus korupsi alutsista, dengan penetapan tiga tersangka.

Dengan demikian, kasus AW101 yang sudah kekacauannya memuncak sejak Januari-2017 yang lampau, walau sebenarnya sudah dimulai dari sejak November-2015, sudah semakin mendekati babak final. 

Hanya saja.... belum ada yang berani menyebut, apakah yang akan bisa kita lakukan dengan unit MSN-50248 yang sekarang disegel di salah satu hanggar bandara Halim Perdanakusuma?

Tuesday, May 16, 2017

Su-35 Kommercheskiy vs F-35A Versi Export

Su-35S hard landing in KNAAPO
Damaged F-35 from burnt out engine -- USAF Photo
Menurut versi tulisan Carlo Kopp, dan Peter Goon, yang dituliskan berulang-ulang dalam website terkenal mereka, Ausairpower.net, dan terlalu sering di-copas tanpa pemikiran lebih lanjut ke terlalu banyak artikel blog di Indonesia; F-35 bukanlah tandingan Su-35S.

Yah, Su-35S. Bukan versi export Su-35K yang tersedia untuk negara pembeli lain.

Australia berencana membeli 75 F-35A versi export, dan sudah meneken kontrak untuk 14 pesawat pertama. Entah kenapa, walaupun pengalaman pahit mengoperasikan Su-Kommercheskiy di Sku-11 yang "cinta perbaikan mendalam", pembelian akan selalu lewat perantara yang akan merugikan negara 30%, dan kemungkinan Rosoboron untuk dapat memenuhi persyaratan UU no.16/2012 adalah mustahil.... laporan dari Jane's masih mengkonfirmasikan negosiasi antara Kemenhan, dan Rosoboron mengenai kemungkinan akusisi Su-35K.

Google search; dan hampir semua artikel tentang F-35, kecuali yang sumbernya 100% dari Pentagon, atau Lockheed-Martin, akan selalu mengkritik pesawat ini terlalu mahal, terlalu berbermasalah, dan tidak kunjung selesai. Google search Su-35, dan kebanyakan artikel Barat akan selalu memperbandingkan pesawat efek gentar nihil ini sebagai "reference threat" yang paling mengancam semua AU NATO, apalagi F-35 Lemon II.

Sudah saatnya menyuntikan sedikit realita dalam perbandingan kedua pesawat ber-suffix -35 ini.

Thursday, April 27, 2017

Sudah saatnya mempensiunkan Sukhoi Kommercheskiy (Versi Export) Indonesia

Gambar: TNI-AU
Sewaktu masih bisa terbang
Sukhoi Su-30MK2 dengan nomor registrasi TS-3009, sebagaimana dilaporkan dalam Tribun News,  baru saja mengalami kecelakaan satu mesin hancur, yang mungkin diakibatkan "bird strike", ketika sedang mengudara dalam acara gladi bersih sebelum peringatan HUT TNI-AU pada 7-April-2017 yang lalu. 

Selamat kepada kedua awak TNI-AU; Letkol Pnb Anton Pallaguna dan Lettu Pnb Ahmad Finandika, yang berhasil memendaratkan kembali TS-3009 ke bandara Halim Perdanakusuma!
Seperti dikutip dalam TribunNews
Sejauh ini belum ada laporan lebih lanjut apa yang sebenarnya terjadi. 

Letkol Anton sendiri mengaku tidak bisa melihat apakah benar mesin pesawatnya sudah terkena "bird strike". Yang pasti apa yang sudah terjadi adalah, mesin sebelah kiri TS-3009 terbakar sewaktu mengudara pada ketinggian 700 - 800 kaki. Letkol Anton menghitung sampai ada lima ledakan di mesin sebelah kiri, dan mesin kanan-pun mulai mengalami fluktuasi.

Apa yang sebenarnya terjadi? Apakah benar terjadi "birdstrike"?

Yang lebih penting lagi, pertanyaan ini di akhir artikel: 


Berapakah biaya perbaikan Sukhoi TS-3009 kelak?